Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Assalamu'alaikum. Selamat Datang di Pondok Pesantren Nurul Iman

Dul Kemplu Outdoor #5 Ketika Tak Kuasa Menyentuhnya

Sapuan angin menerbangkam kapas dan butiran debu jalanan. Kibaran jemuran tampak menyapa di atas loteng rumah klasik di seberang jalan. Anak-anak menaiki sepeda BMX saling mengejar sembari tawa lepas dari mulutnya. Bapak tua penjual rujak dikerumuni orang yang hendak mencicipi racikannya. Seorang bocah 4 tahun merajuk meminta gelembung sabun yang menari indah di depan sana. Sang ibu tak bisa lagi membujuknya meski di tangan kanannya menggenggam tali balon nitrogen berbentuk buaya nan menggemaskan.

Daun yang dimakan waktu melayang dan mendarat di atap yang kusam. Samar, rintihan kecil terdengar dari dalam ruangan tersebut. Satu anak, dikerumuni beberapa anak sepantarannya. Satu anak itu meringis menahan sakit rupanya.

yuk kunjungi kami di instagram

Dul, aja kaya kue… ngeneh njagong disit. Kie lho aku wis nggolet madhang. Ndang dimaem, mengko gari ngombe obat!” ujar Ajis.

Iya. Mengko disit! Kie wetengku lara banget ora bisa menyat…” elak Dul Kemplu sembari menahan sakit.

Hih….. Terus piwe dong… kie madhang disit ben bisa ngombe obat koh yah!” seru Ajis.

Ya mengko disit nunggu sedela, Jis. Mengko nek wis rada mendingan nembe madhang.” Dani menimpali.

Ya wis lah.” Ajis memungkasi.

Rupanya dibalik kecerdasan yang dimiliki Ajis, ada sisi yang membuat orang lain kesal, Ajis terkadang terlalu terburu-buru dan terkadang tidak bisa mengendalikan emosinya yang menggebu. Dari kemarin, Dul sakit dan terkapar di kamarnya bersama yang lain seperti biasanya. Ajis selalu merawat Dul dan memenuhi kebutuhannya mengingat Dul kesulitan untuk memenuhinya sendiri. Ajis selalu memburu agar Dul segera makan dan meminum obatnya, sedangkan Dul yang sedang sakit rasanya tidak terdefinisikan sehingga apa yang dikerjakan pun sangat lamban. Hal ini sangat menguji emosi Ajis. Untungnya, ada Dani yang ikut serta merawat Dul sehingga Dul tidak banyak kena semprotan Ajis.

mari mampir di Fanpage kami

Jis…” panggil Dul dengan suara parau.

Ajis yang sudah merebahkan badannya dan hampir tiba di alam mimpi menyahut dengan pelan. Untung Dul sedang sakit. Jika tidak, bogem mentah mendarat di punggungnya.

Apa…” sahut Ajis.

Ngene aku wis rada mendingan. Aku arep njajal madhang.” Pinta Dul sembari mengambil posisi duduk.

Ajis segera menyodorkan sepiring makanan yang sudah disediakannya untuk Dul.

Bisa madhang dewek ora?” Tanya Ajis.

Bisa.” Jawab Dul sembari menyambut piring yang diberikan oleh Ajis.

Perlahan sesuap demi sesuap Dul memakan makanan. Cukup lama memang, namun sepiring itu tandas. Ajis segera memberikan segelas air putih. Dul menyambut dan segera diminumnya.

Kie nek kurang njukut dewek.” Ajis menyodorkan sebotol air.

Kie obate ndang diombe!” perintah Ajis.

Dul memerima dan mengeluarkan satu demi satu obat dari plastik kecil. Dengan sigap Ajis mengambil butiran tersebut dan memotongnya menjadi bagian yang lebih kecil lagi. Sebab Dul tidak bisa meminum obat yang terlalu besar.

bosen dengan tulisan? yuk kunjungi karya kami di YouTube

Jis, nyong durung shalat. Yuk, kancani wudhu.” Pinta Dul setelah selasai meminum obatnya.

Lah, si kepriwe? Mengko koe kademen maning ngasi nggigil kaya wingi. Ora usah wudhu bae, Dul.” Elak Ajis.

Si kepriwe, nek ora wudhu ya aku shalate ora sah.” Timpal Dul.

Angel temen hih. Aja wudhu, koe tayamum bae, Dul. Aja ngambah banyu disit, mengko malah dadi suwe marine.” Seru Ajis.

Apa miki? Tayamum?” Tanya Dul keheranan.

Iya, tayamum.” Jawab Ajis singkat.

Tayamum si apa, Jis?” Tanya Dul balik.

Hm… tayamum kue, salah satu cara bersuci, sing bisa nggo ganti wudhu utawa adus.” Jawab Ajis.

Terus nyong kudu kepriwe?” Tanya Dul lagi.

Dadi ngene, Dul. Tayamum kue ora kaya wudhu utawane adus. Nek wudhu kan akeh anggota sing kudu diwasuhi, kaya sing wingi kae lho… esih kelingan apa ora?  jelas Ajis.

Iya, esih” jawab Dul.

Nek adus kan juga kabeh awak kudu kena banyu. Tapi nek tayamum ora, Dul. Mung wajah karo tangan loro tekan sikut. Anggone masuih ya ora karo banyu, Dul. Tapi karo debu sing suci. Nek wudhu kan disunahkan masuih ping telu, nek tayamum cukup ngusap sepisan bae.” Jelas Ajis.

Terus, kepriwe carane tayamum?” Tanya Dul lagi.

Nah, fardhune disit ya. Fardhune tayamum kue ana lima: niat, ngelih debu, ngusap wajah, ngusap tangan loro ngasi sikut, tertib. Nah, niate tayamum kaya kie نَوَيْتُ التَّيَمُّمَ لِاسْتِبَاحَةِ الصَّلَاةِ فَرْضَ للهِ تَعَالَى  . “ jelas Ajis.

Oh… nyong kon tayamum kue merga apa, Jis?” Tanya Dul.

Nah, ana telu perkara sing gawe wong kue wajib tayamum: pas ora ana banyu, pas wedi karo banyu merga saking ademe utawa lagi lara sing gawe larane makin parah nek kena banyu, terus merga ngelake hewan sing dimulyakan. Nah, koe kuwe mlebu sing wong lara sing nek kena banyu bisa gawe makin parah.” Jawab Ajis.

Nah, kie kepriwe carane tayamum, Jis? Nyong durung ngerti.” Tanya Dul.

lihat cuitan kami di Twitter

Geh, delengna nyong ya. Koe mulu praktek kena.” Perintah Ajis dilanjut mempraktikkan tayamum dan diikuti Dul.

Terus nyong kudu nggolet debu nang endi?” Tanya Dul.

Eh, mengko disit. Tayamum ya ana syarate juga, Dul, ora sembarangan. Syarate ana sepuluh; kudu ana debu, debune suci, udu debu sing wis dienggo, debune ora dicampuri tepung utawa sepadane tepung, meng-qhasad utawa koe sengaja sapuan debu kue nggo tayamum, ngusap wajah karo tangan loro karo debu sing beda, ngilangi najis sedurunge tayamum, nggolet arah kiblat utawane madep kiblat, wis mlebu waktu shalat, tayamum sepisan kanggo shalat fardhu siji.” Jelas Ajis.

Oh… kaya kue tah? Yuh, siki aku arep tayamum, Jis. Tulung tuduhi nggon nyong nggolet debu.” Ajak Dul.

Yuh, kae nggolet nang tembok bae kena, ning buri lawang sing jarang diambah.” Jawab Ajis.

Dul segera menuju belakang pintu yang sudah ditunjukkan oleh Ajis.

Dul, bar njukut debu, ditipisi, tangane kaya kie!” peringat Ajis sambil mempraktikkan cara mengurangi debu di tangan.

Oke.” Dul segera melakukan tayamum sebagai ganti wudhunya.

Uwis, Jis. Suwun ya, Jis. Nyong dadi ora usah mawi ngambah banyu, dadi ora nggigil maning kaya wingi.” Ucap Dul.

Iya, Dul.” Jawab Ajis sembari mengelap matanya yang hampir menumpahkan air mata sebelum diketahui Dul.

Ya wis nganah, ndang shalat mbok keburu entek wektu shalate.” Perintah Ajis.

Dul segera menggelar sajadah dan Ajis duduk bersandarkan tembok. Akhir-akhir ini, jiwa melankolisnya sedang menghinggapinya. Sehingga dia mudah tersentuh dengan hal-hal kecil.

silakan yang mau beramal jariah melalui Pondok Pesantren Nurul Iman bisa lewat sini, klik di sini

Dipta_edu
Dipta_edu Hanya seorang pembelajar

Posting Komentar untuk "Dul Kemplu Outdoor #5 Ketika Tak Kuasa Menyentuhnya"