Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Assalamu'alaikum. Selamat Datang di Pondok Pesantren Nurul Iman

Dul Kemplu Outdoor #1 Air Wudhu



Suatu hari abah Yai dawuh pada dua santrinya untuk memanen jagung di kebun beliau. Dua santri tersebut adalah Dul Kemplu dan Ajis. Setelah selesai sarapan mereka bergegas menuju kebun Yai. Sepeda motor milik Ajis, yang kini nge-trend lagi, ditumpaki keduanya. Pelan-pelan Ajis menarik gas itu. Tret tret tret…. Asap tipis keluar dari ujung knalpot itu. Perlahan keduanya meninggalkan pelataran pondok. Tak cukup jauh kebun Yai, hanya sekitar 700 meter dari area pondok, namun keduanya tak mau berjalan kaki.

Ajis berjalan mendahului Dul Kemplu yang menjinjing karung putih. Di sana sudah ada kepercayaan Yai yang lainnya. Pekewuh pada yang lebih tua, Ajis segera nimbrung sedang Dul Kemplu memilih duduk di gubuk pinggir kebun.

Dul, ndang ngene! Durung nyambut gawe aja malah langsung ngaso!” teriak Ajis dari tengah kebun.

Iya iya… sedela nglurusna dengkul delat” sahut Dul Kemplu diikuti umpatan lainnya.

Keduanya memetik jagung beriringan. Bukan Ajis dan Dul Kemplu kalau tidak mempermasalahkan hal kecil. Sepanjang memanen, keduanya selalu ribut. Namun hal tersebut tidak menjadikan mereka bermusuhan atau semacamnya. Seperti itulah kedekatan mereka yang sudah terjalin 5 tahun sejak menetap di pondok ini. Mungkin dengan seperti itu cara mereka menunjukkan rasa kasih di antaranya. Sudah menjadi rahasia umum jika keduanya sangat akrab dan sering disebut dua serangkai, meski keduanya memiliki beberapa hal yang berlawanan.

***

Matahari tak terasa merangkak dengan cepat. Matahari hampir di atas ubun-ubun, Ajis mengajak Dul Kemplu memetik kelapa muda yang ada di sebelah barat kebun.

Dul, ngarah degan kuy!” ajaknya.

Gass keun lah, mesti olih karo Abahe, masalah nembung tah pikir keri ahahahaa…….” Jawab Dul Kemplu diiringi tawa khasnya.

Jis, manjat nganah kowe!” sambungnya memerintah.

Sih lah! Masa aku si, wegah men. Kowe bae ndang.” Tolak Ajis.

Halah alesan. Ngomong bae ra bisa manjat!” Elak Dul Kemplu.

Setelah perdebatan yang cukup lama, berbekal golok kecil, akhirnya Ajis mengalah dan memanjat pohon kelapa. Dul Kemplu tertawa merasa menang kali itu.

Njukut sing akeh, Jis!” teriak Dul Kemplu.

His lah. Secukupe bae Dul. Ora kelingan apa mau didawuhi Abahe kon aja seneng mubadzir. Njukut ya secukupe bae, mbok tibane dadi mubadzir.” Tolak Ajis.

Ehehehe…. Aku ngelak banget dadi karepe akeh Jis. Apa kie sing jenenge napsu ya Jis?” jawabnya sambal cengengesan.

Hm….” Sahut Ajis singkat.

Dblug. Dblug. Dblug. Kelapa muda berjatuhan digolok Ajis.

Minggir Dul, mengko ketiban kepala kelapamu.” Pak Man memperingati.

Nggih, Pak” jawab Dul lantas menjauh.

Kepala ketiban kelapa Pak Man…” sahut Ajis.

Lah kui maksudku Jis. Uangel tenan.” Pak Man menyahut.

Setelahnya mereka membuka kelapa muda tersebut dan menikmatinya. Tak butuh waktu lama untuk menyesapnya sampai kembung. Dul dan Ajis menghabiskan masing-masing satu. Namun, masih tersisa kelapa muda tersebut.

Kue mbok, kakehen. Mubadzir dadine kaya kiye, Dul!” protes Ajis.

Ya kan aku dhewek ra ngerti bakal kelewihen.” Sahut Dul sambil menunduk.

Ya wis, ngeneh timbang mubadzir, mumpung aku durung shalat, durung wudhu, ngeneh nggo wudhu bae. Ben mandan seger tur ana rasane.” Sambung Dul.

Kowe ya ngawur maning! Banyu degan koh arep nggo wudhu. Sing bener bae lah.” Sentak Ajis.

Lah kepriwe sih karepmu? Miki jere mubadzir, ya ngeneh nggo wudhu ben ana manfaate. Gaje banget yakin koe Jis.” Sahutnya.

Ya ora kaya kue konsepe Dul. Jal siki syarate banyu sing kena nggo wudhu kepriwe?” Tanya Ajis.

Koe tah nek arep takon kaya kue aja karo aku. Salah besar, aku ya ora ngerti lah.” Jawab Dul.

Sewengi nembe bae dijelasna mbok? Kepriwe si? Nek wayahe ngaji nglayab bae mulane ya.” Sahut Ajis.

Iya iya Jis. Banyu nggo wudhu kudu suci. Kie banyu degan kan suci, durung ana sing ngemek. Ya oleh bae dong nggo wudhu.” Jawab Dul.

Ya ora mung suci Dul, kudu suci tur mensucikan. Kue syarate banyu nggo wudhu.” Jelas Ajis.

Kepriwe maksude Jis? Aku ra dong” Tanya Dul.

Ngene lho, Dul. Banyu nggo sesuci kudu bisa gawe sing diwasuhi kue suci. Nah, banyu degan kue suci, tapi ora mensucikan. Ngono lho, Dul.” Sambung Ajis.

Lho, bisane, Jis? Durung dong aku yakin.” Tanya Dul lagi.

Hih… banyu degan ora mensucikan merga dudu banyu seka bumi langsung utawane seka langit langsung lho, Dul. Nah, nek banyu sing suci mensucikan kue ana pitung werna: banyu udan, banyu laut, banyu kali, banyu sumur, mata air, banyu salju, karo banyu udan salju. Ngono lho.” Jelas Ajis lagi.

Ya wis lah, aku manut koe bae Jis lah. Rumangsa aku bocah bodho. Tapi koe ora menyesatkan diriku mbok?” Tanya Dul.

Duh Gusti, ngapa aku nyesatna koe Dul. Koe kui kancaku, ya apa patut aku arep nyesatna koe heu.” Jawab Ajis rada kesal.

Dul Kemplu cengengesan.

Wis, yuh wudhu nang kali bae kana sebelah kidul. Sing genah suci tur mensucikan. Degane gawa bali bae nggo kancane.” Ajis mengakhiri.

Keduanya bergegas menuju sungai untuk wudhu.

 

Dipta_edu
Dipta_edu Hanya seorang pembelajar

Posting Komentar untuk "Dul Kemplu Outdoor #1 Air Wudhu"