iklan banner

Friday, 22 June 2018

Ini Tandanya Tawadhu versi Al Hikam


M.U.H.A.S.A.B.A.H

ليس المتواضعُ الذي اذاَ تواضع رى اَنهُ فوقَ ما صنعَ ولٰكن َّ المُتواضعُ اذاَ تواضع رى اَنهُ دونَ ما صنعَ 
{ شرح الحكم ب ٢٥١ }

“Orang Tawadhu’ itu bukanlah orang yang ketika melakukan tawadhu’ lalu dia merasa bahwa dirinya itu lebih tinggi derajatnya dari apa yang diperbuat, tetapi orang yag tawadhu’ ialah orang yang apabila berbuat tawadhu’ ia menganggap dirinya lebih rendah dari apa yang di perbuat.”

Orang yang bertawadhu’ yaitu orang yang tidak menetapkan sifat tawadhu’ itu pada dirinya sendiri, karena ia melihat sifat hina pada dirinya, sehingga dia tidak berani mengaku/merasa sudah bertawadhu’, tanda orang yang tawadhu’ itu apabila dia dicela, dihina tidak marah dan tidak sakit hati, dan ia tidak menginginkan kedudukan dikalangan masyarakat, dan tidak merasa punya kedudukan dimasyarakat.

Syeikh Abu Sulaiman Ad-Darony berkata : seorang hamba tidak dikatakan tawadhu’ sehingga ia mengenal dirinya sendiri.(mengenal sifat-sifat hamba yaitu hina, fakir, bodoh, lemah dan sifat kurang lainnya.)

Syeikh Abu Yazid Al-Busthomi berkata : Selagi masih ada dalam diri hamba, melihat makhluk itu lebih jelek/hina daripada dirinya, maka dia orang yang sombong, dan ketika ditanya : kapan orang itu tawadhu’ ? jawabnya : jika sudah tidak merasa ada kedudukan dan kemuliaan pada dirinya,dan tawadhu’ seseorang itu menurut kadar makrifatnya terhadap Tuhan dan dirinya.

[ Syarh Alhikam Lil Syaih Ibnu Athoillah " Tawadlu' bait 251 ]

#muhasabah
#tanbih

Status 22/6/2017

0 comments:

Post a comment