Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Assalamu'alaikum. Selamat Datang di Pondok Pesantren Nurul Iman

Dul Kemplu Outdoor#8 Drama Awal Kuliah

Mendung menyelimuti sebagian bumi, termasuk Purwokerto. Belakangan ini cuaca kayak remaja labil, paginya cerah eh ngga lama kemudian hujan terus terik lagi. Sungguh kurang bersahabat bagi yang beraktivitas outdoor. Sudah sering dipermainkan oleh lawan jenis, eh cuaca pun tak mau kalah. Ini bukannya mau menolak rahmat dari Tuhan lho, ya. Hanya sekadar keluhan kecil manusia. Heuheu…

Dul dan Ajis melangkahkan kaki dari sebuah gedung di salah satu perguruan tinggi di bilangan Purwokerto. Keduanya tampak rapi, apalagi Dul, yang biasanya hanya memakai sarung yang digulung asal dan kaos oblong yang entah kapan terakhir dicucinya dan tak ketinggalan sandal selen, kini sedikit rapi, menggenakan celana bahan dipadukan dengan kemeja navy panjang dan sepatu yang senada dengan atasannya. Meskipun begitu Dul masih belum bisa mengalahkan pesona Ajis. Rupanya mereka telah menunaikan kewajibannya sebagai mahasiswa, kuliah.

Tanpa kata mereka menjejakkan kaki mencari motor mereka, di parkiran. Ajis memasukkan kunci dan menyalakan mesinnya. Dul dengan sigap menjatuhkan bokongnya di jok belakang dan motor melaju membelah gerimis yang perlahan disebut hujan. Apes! Pertama masuk kelas setelah hampir dua tahun diliburkan (awalnya) malah langsung diganjar hujan. Gas terus ditarik menembus hujan yang makin rapat tanpa ada niatan untuk menghentikan sejenak. Kalo kata orang, udah kadung basah ya udah nyebur sekalian. Mereka terus melaju menuju persinggahan mereka.

Tak sampai 10 menit motor mereka memasuki pelataran pesantren. Setelah mesin dimatikan keduanya turun dari motor. Ajis sedikit menggigil. Tanpa komando keduanya berlari bersamaan. Naas! Ajis menginjak genangan air yang keruh dan tampak berlumut ditambah alas sepatunya cukup licin. Plak! Tubuhnya menyatu dengan genangan air. Kakinya menekuk ke belakang. “Jis! Koe kenangapa?” tanya Dul. “Lah kie koh, tiba malah,” jawabnya sambil meringis. Melihat Ajis tak juga bangkit, Dul tak bisa membiarkannya. “Ngeneh, ngeneh menyat!” ajaknya sembari mengulurkan tangan. Ajis menyambut uluran tangan itu dan perlahan bangkit. “Dul, dilirih…. Kie deneng sikile nyong mandan lara apa ya… aduh aduh…” rintih Ajis saat bangkit. “Ya jenenge tiba ya ana larane lah,” jawab Dul sekenanya. “Mengko disit Dul, kie larane temenanan. Ora lagi nggleweh kie,” ujar Ajis. “Ya nganah ngiyub disit mbok,” sahut Dul sambil menunjuk emperan asrama. Dul memapah Ajis yang masih kesakitan.

Sesampainya di emperan, Ajis membuka sepatunya dan memeriksa kakinya. “Jis, sikile koe mengsol apa ya kue?” ujar Dul sembari memeriksa kaki Ajis. “Iya apa ya, entho-enthone dadi gedhe apa ya? Ndi ndeleng sikile koe,” Ajis membenarkan opini Dul. Dul menurut saja dan membuka sepatunya, “Iya, kue beda karo sikile nyong,” Dul mendekatkan kakinya dengan kaki Ajis. “Kie kepriwe lah Dul?” Ajis tampak cemas melihat kondisi kakinya yang tidak normal. “Ora usah wedi, kae nggone Pak Sabar bae, ngana jere cokan mijet wong tiba,” saran Dul. “Ya wis ayuh nganah bae!” Ajis berdiri dengan semangat. Ajis melangkah ke timur dan Dul ke barat. “Dul, koe si arep ngendi? Jere nggone Pak Sabar mbok nganah umahe? Ngapa koe malah ngonoh?” protes Ajis sambil menujuk arah rumah Pak Sabar. “Mbok salin disit? Kue deleng, mbok kejebur, teles kabeh!” seru Dul. Ajis hanya cengengesan. Kali ini Dul benar.

Tak sampai 15 menit keduanya sudah siap menuju rumah Pak Sabar. Ajis dipapah oleh Dul dan Wawan. Jaraknya tidak terlalu jauh dan kurang pas jika dilalui motor sehingga jalan menjadi pilihan yang paling tepat. “Assalamualaikum,” ucap Dul sesampainya di depan rumah pak Sabar.”Waalaikumsalam,” sahut seseorang dari dalam rumah. Tak lama pintu dibuka disusul pak Sabar menunjukkan wajahnya. “Ana apa?” tanyanya. “Niki, Pak, badhe pijet. Ajis tembe mawon kepleset.” Dul menjelaskan kedatangannya. “Oalah… ya wis ngeneh mlebu,” ujar Pak Sabar. “Nggih, Pak,” jawab Dul. Pak Sabar masuk disusul ketiga bocah tersebut. Setelah mengantar Ajis ke kamar yang ditunjukkan Pak Sabar, Wawan dan Dul duduk di bale rumah pak Dul sambil menikmati kopi yang telah dibuatkan oleh istri Pak Sabar. Jeritan dan rintihan menyelinap keluar dari kamar itu. Rupanya Ajis kesakitan saat dipijat.

Ajis berjalan pincang mendekati Dul dan Wawan. Setelah dirasa cukup, Dul memberikan amplop sebagai tanda terima kasih pada Pak Sabar. “Matur nuwun, Pak. Niki kulo sarencang pamit rumiyin nggih,” Dul pamit mewakili temannya. “Iya, sing ati-ati dalane lunyu,” Pak Sabar memperingati. “Nggih Pak, siap!” sahut Wawan. “Assalamualaikum,” Dul memberi salam dan dibalas Pak Sabar. Ajis diam saja, mungkin sedang meresapi sakitnya.

Sesampainya di asrama ketiganya langsung masuk. “Weh, shalat disit, wis jam 5, mbok keburu maghrib!” Ajis mengingatkan keduanya. “Astaghfirullah…. Iya kie,” Dul yang baru saja rebahan langsung bangkit.

Tatapan Dul sedikit berbeda saat memasuki kamar, namun segera dialihkan. Dul segera menggelar sajadah di samping Ajis. Tak butuh waktu lama bagi Dul untuk menunaikan shalat, mode kilat pun bisa dilakoninya.

Jis, koe miki shalat karo njagong? Selonjoran kaya kie?” Dul langsung bertanya untuk meloloskan rasa penasarannya. “Iya, kepriwe si? Ana sing salah?” tanya Ajis balik. “Shalat mbok karo ngadeg? Nyong wingi nembe bae krungu nek salah satu rukun shalat kue karo ngadeg,” jawabnya enteng. “Bener, sing diomongna koe wis bener, Dul. Nyong sebagai temanmu bangga, Dul. Jebul koe kaya kue ya nggatekna ya,” puji Ajis. “Iya dong,” sahutnya bangga. “Tapi, ana maning lanjutane, Dul. Angger koh ora bisa karo ngadeg olih karo njagong, nek ora bisa karo njagong olih karo turon miring, nek ora bisa karo turon miring olih karo turon mlumah, nek ora bisa karo turon mlumah olih karo isyarat kedipan mata, koh esih ora bisa olih shalate mbatin. Kaya kue Dul nek ora keliru,” tutur Ajis. “Lha, iya apa?” tanya Dul masih belum sepenuhnya percaya. “Iya Jis, nek ora keliru kaya kue. Jajal mengko ditakokna Ustadz Sholeh,” saran Ajis. “Ya mengko nek ora kelalen, tapi kayane si nyong kelalen deh,” cengiran tak lepas dari wajah Dul.

Panggilan shalat mengisi langit yang mulai gelap. Dul bangkit bersiap untuk shalat jamaah sedangkan Ajis tetap duduk di dalam kamar.


bagi yang ingin berdonasi atau beramal jariah melalui Pondok Pesantren Nurul Iman bisa lewat sini 

untuk media sosial lainnya bisa diakses melalui link ini

Dipta_edu
Dipta_edu Hanya seorang pembelajar

2 komentar untuk "Dul Kemplu Outdoor#8 Drama Awal Kuliah"

  1. Wah....wah.......ngeneh pokoke 👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua akan ngeten 👍 pada waktunya
      Dungane mawon sedulur

      Hapus

Posting Komentar